isi halaman NASI PADANG MAKAN DITEMPAT VS DIBUNGKUS - ANAK ABAH

NASI PADANG MAKAN DITEMPAT VS DIBUNGKUS


Nasi padang, mungkin sobat sudah tidak asing lagi dengan makanan yang satu ini, makanan yang dibiang sangat familiar dan terjangkau penung dengan kelezanan yang katanya khas dari daerah padang itu sendiri.

Nasi padang sudah dapat kita jumpai disetiap daerah terutama di indonesia, bahkan bisa kita jumpai dalam radius 10 meter sekali yang sekarang bersaing dengan warteg (warung tegal) dan bisa mengalahkan minimarket alfamart dan indomaret begitu juga mancaneraga.

Nasi padang bukan nasi yang di export dari padang ya sob, nasi padang itu nasi yang lauk-pauknya mempunyai ciri khas padang yang sobat sudah tau bahwa makanan khas padang yang menduduki makanan terlezat, makanan terenak, makanan terfaforit didunia itu adalah rendang.

Nasi padang yang dapat kita jumpai di warung makan padang yang biasa memasang plang maupun stiker dengan “Makanan Sederhana” padahal menu yang sering kita temui sungguh sangat luar biasa dan penuh warna dan macamnya.

warung padang yang sering saya jumpai itu tidak selamanya yang menjual adalah orang padang asli sob, ada juga orang jawa yang kepadang-padangan tentu dengan berbedanya kultur dan cara memasak dan bumbu turun menurun  itu tidak sama.

Sobat pasti sering menjumpai kalau rendang di warung padang A dan B itu berbeda rasanya, teksturnya dan tentu penjualnya apalagi kalau harganya juga beda.

sobat tentu pernah merasakan makan di tempat dan dibungkus bawa pulang kan ? bagaimana rasanya, apakah ada yang berbeda atau berkurang ?

nah, untuk itu saya memiliki pengamatan dan baru bisa saya ungkapkan sekarang nih sob, selama kurang lebih 23 tahun bahkan lebih *mungkin pas masih didalem perut saya suka minta nasi padang kali ya melalui ibu saya jadi nasi padang itu menjadi tidak asing bagi saya.

Perbedaan nasi padang makan ditempat dan dibungkus menurut Anak Abah adalah.

Pertama, nasi padang makan di tempat itu nasinya dikit paling satu centong sedangkan yang dibungkus bisa mencapat tiga centong nasi.

Alasan pertama saya adalah nasi. Kenapa? Karna makan tanpa nasi kurang afdol bagi orang indonesia. Nasi memang menentukan kepuasan makan itu sendiri.

tapi sob, dibalik nasi yang sedikit itu masih banyka rahasia yang harus saya ungkapkan.

Ketika sobat makan ditempat yang nasinya sedikit tapi kenapa ketika sobat makan ditempat itu sungguh sangat kenyang dan teidak ingin menambah nasi yang telah disediakan oleh pelayan. Itu semua karna sobat tidak mau mengeluarkan uang lebih untuk menambah nasi kan.

Padahal nambah nasi di warung padang itu ngak selamanya bayar lagi loh sob, ada sebagian yang memang menyediakannya secara gratis. Tapi sobat tentu tanyakn dahulu ya sebelum nanti di hitung bill-nya.

Kemudian ketika sobat membeli nasi padang dibungkus dan dibawa pulang tentu sobat akan menambahkan nasi yang ada dirumah padahal nasi didalem bungkus itu sudah banyak dan kenapa ditambah lagi.

Menambahkan nasi dari rumah itu memang sangat biasa bagi kita karna mungkin ketika kita hanya membeli satu nasi padang padahal pasukan dirumah banyak atau memang kita sedang menjada image kita dibandingkan ketika makan di tempat.

Yah itu hanya prediksi saya sob. *eh pengalaman deng

Oh iya sob, yang perlu sobat ingat saat membelinasi padang adalah menu favorit adalah rendang dan ayam bakar, tentah kenapa ayam bakar itu menjadi salah satu tervavorit.

Mungkin sobat punya opini lain tentang nasi padang bisa langsung komen aja ya. .

untuk itu sobat bisa baca dulu yang ini sejarang tentang semua yang saya jelaskan.
Jadi begini orang Sumatera Barat sendiri menyebut restoran nasi Padang dengan sebutan rumah makan Ampera, singkatan dari Amanat Penderitaan Rakyat. Konon ceritanya, beberapa puluh tahun lalu, saat itu Indonesia sedang mengalami kesulitan ekonomi, harga yang melambung tinggi dan situasi politik yang bergejolak, menumbuhkan solidaritas.  
Apalagi saat itu harga daging yang menjadi komoditi rendang harganya sangat mahal, sehingga yang mampu menikmati kelezatan daging sapi dan daging ayam di restoran hanyalah orang berada,Kemudian, karena masyarakat Minang menyebut rumah makannya dengan sebutan Rumah Makan Ampera, ada rasa solidaritas dari pemilik rumah makan Padang kepada mereka yang membeli nasi dengan dibungkus. Ada anggapan kalau mereka yang membeli dibungkus, akan berbagi dengan keluarganya. Karena itu, nasi dilebihkan dengan anggapan agar keluarga si pembeli bisa menikmati bersama nasi Padang itu.
Thank’s semoga bermanfaat

29 comments:

  1. Sebelum nulis beginian ada baiknya di cari dulu latar belakang masalah nasi padang supaya tulisanya makin akurat.

    Jadi gini, asal usul kenapa nasi Padang lebih banyak isinya karna dulu pas masa penjajahan Nasi Padang adalah makanan mewah.

    Biasanya yang sering beli nasi padang cuma bangsawan aja,
    sedangkan rakyat biasa lebih sering membelinya di bungkus, hal ini dilakukan supaya bisa dimakan rame-rame sama keluarganya di rumah.

    Pemilik nasi padang juga sengaja membanyakan porsi nasi padang yang di bungkus di banding nasi padang yang dimakan di tempat.

    Sampai akhirnya porsi nasi padang di tempat dan di bungkus mengalami perbedaan seperti yang kita lihat saat ini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener bang leon nih.
      saya malah nulis dulu baru baca. .

      Delete
  2. Suka ama penjelasan komen di atas :) . Tapi kalo aku sendiri, lbh suka nasi padang makan di tempat mas. Lbh sedikit nasi. Bukan kenapa2, tp ga pengen aja gula darah tinggi kalo kebanyakan makan karbo kayak nasi gitu :p.

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau di tempat itu bisa nambah lauknya mba. .

      Delete
  3. saya pilih yang di bungkus bang ,...kalau makan di tempat bisa nambah menu ber kali kali heheheh

    ReplyDelete
    Replies
    1. saya juga sama bang, apalagi kalau pelayannya itu naro semua menu di atas meja

      Delete
  4. bener banget mas, saya masihheran kok bisa kayak gitu yah. Kalau makanan biasa kalau dibawa pulang isinya pasti dikit, naha kalau masakan padang malah kebalikannya. Tapi karena itu juga akhirnya selama ngekost jadi terselamatkan buat makan. Dulu ada nih rumah makan langganan saya, sering banget beli nasi + kuah aja harganya cuman 5rb doang. Hehe.. lumayan enak sih, lauknya tinggal goreng tempe tahu doang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. mungkin pembahasan di atas bisa menjelaskannya ya bang bimo.

      wah, kreatife banget beli nasi sama kuahnya doang. dibogor mah ngak bisa kayanya

      Delete
  5. terjadi bulan lalu, makan nasi padang di tempat, nasinya kecil, ada sih nasi tambahan tapi ukurannya sama aja kayak yang tadi di makan pertama. MENDING DIBUNGKUS! ASLIK BANYAK!

    ReplyDelete
    Replies
    1. udah banyak bisa nambah gratis lagi kalau dirumah .
      hua-hua-hua

      Delete
  6. mending dibungkus mas, klu tidak habis bisa dimakan nanti.......hhhhhhh

    ReplyDelete
    Replies
    1. alasan yang tepat nih,
      tapi biasanya kalau sudah makan nasi padang suka hilap.
      tiba-tiba habis aja dan mungkin masih kurang

      Delete
  7. Wah nice info nih, jadi tau banyak. Teka-teki ini terjawab sudah... Tapi saya gak sanggup kalo makan nasi padang yang dibungkus, kebanyakan... Menu favorit saya itu ayam bakar+krupuk udang+sambal+kuah rendang+daun singkong. MANTAP

    ReplyDelete
    Replies
    1. saya juga lagi nyari teka-teki lagi nih bang hendra. mungkin punya saran teka-teki yang bisa saya tulis.

      kalau saya lebih suka rendang, karna memang rendang itu butuh orang khusus yang bisa membuat ia enak banget. kalau ayam bisa beli lah di warteg.

      hua-hua

      Delete
    2. Bumbu racikannya harus khusus ya mas kalo rendang mah, makanya dia beda banget rasanya

      Delete
  8. Aku sendiri dimakan di tempat dan di bungkus sama-sama sering sih, kalau lagi pengen di tempat ya, ditempat, tapi memang kalau di tempat cenderung bisa lebih banyak, terlebih anak kost suka yang banyak tapi harga murah..haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. ngak cuma anak kost doang kang. .
      kita semua sama . . (sama-sama ciptaah Alloh)

      Delete
  9. Selaku anak mantan kost.. Gue lebih milih bungkus.. BUANYAK. bikin kenyang. Satu bungkus bisa bedua temen. Kwkwkw.

    ReplyDelete
    Replies
    1. sambil suap-suapan ye bang. .
      cemewew dehh . .

      Delete
  10. Mungkin aku bukan termasuk tim bungkus atau tim makan di tempat, gegara ngga begitu doyan sama nasi Padang. Ngga tau kenapa malah lebih tertarik nasi telor ala Warmindo ya, Haha.
    Tapi pernah sih beberapa kali makan nasi Padang, dibungkus. Emang isinya bikin perut super kenyang. Malah jadi merasa bersalah gitu gegara sering ngga habis kalau beli :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah, sayang sekali bang wisnu kurang suka nasi padang.
      tapi, kalau gratis pasti suka *muhehehe

      sekarang lagi nge-trand nasi padang beras plastik juga nih bang .

      Delete
  11. ahhh iya nih, tips biar yang dibungkus itu banyak itu, beli nasi padang nya dimakan ditempat dlu baru dibungkus :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. dua kali itumah bang,. .
      mantaps biar gemuk ya bang

      Delete
    2. hahah gapapa, daripada dapet dikit :v

      Delete
  12. Kalau di sini, rumah makan Ampera kan nama salah satu rumah makan khas Sunda. Kalau saya gimana mood. Kalau makan di rumah makan, biasanya nasinya sedikit tapi lauknya lebih banyak. Kalau pilih dibungkus biasanya lagi malas keluar rumah. Delivery order rumah makan padang langganan

    ReplyDelete
    Replies
    1. yah hidup, pengen makan aja susah ya mas,.
      mending tuh delivery jadi tinggal klik sana klik sini makanan dateng

      Delete
  13. pokoknya nasi padang juara
    udah gitu aja heuheu

    ReplyDelete
  14. Saya suka yang dibungkus, bisa menikmati sepuasnya dirumah wkwkwk

    ReplyDelete
  15. kalo udh makan nasi padang yg penting sambel nya pasti nikmat,
    mantap jiwa..

    ReplyDelete

Welcome di Blog AnakAbah
jangan lupa tinggalin komentar yaa.
karna komentar akan menambah semangat saya

pasti saya komen balik

Powered by Blogger.