isi halaman SUDAH JENUH - ANAK ABAH

SUDAH JENUH


Assalaamu’alaykum shob, kalian sehatkan.

Pernah ngak sih kalian merasa jenuh dengan sesuatu yang kalian sering lakukan? Kalian ingin meninggalkan hal itu untuk memulai sesuatu yang baru.

Nah kejenuhan yang saya rasakan itu adalah mantengin smartphone. Kata sebagian orang smartphone itu seperti teman hidupnya bahkan ada juga yang sebagai nyawanya.

Menatap dari pagi hingga malam, bahkan kita rela untuk bergadang untuk meladeni orang-orang yang ingin berinterkasi denganya. Okelah kalau bergadang untuk sesuatu yang bermanfaat.

Terkadang kita lebih fokus terhadap smartphone dan apa yang terjadi dalam dunia maya nya dibandingkan dengan lingkungan nyata yang sesungguhnya ia alami.

Pengalaman saya mengunakan handphone, dulu itu masih minjem hp bokap untuk sms do’I yang masih pakai HP “Flexy” dari Telkom. Itu sudah sangat luar biasa banget, pengiriman sms misterius dengan Hp bokap terus langsung di hapus biar kaga ketahuan.

Terus berkembangnya teknologi saat itu saya sedang di pesantern jadi kurang tau namanya SmartPhone. Saya tau nya juga dari Ustadz saya yang waktu itu melek teknologi dengan Hp simbian dari Nokia dan pertama kalinya muncul android yang mahal banget harganya.

Ketika saya keluar dan masuk sms, saat itu lah pertama kali saya memiliki Hp berwarna “Nokia 5300” dikasih mba saya yang sudah mengunakan perangkat android. Rasanya hepi banget.

Setelah lulus sma, saya melanjutkan untuk kuliah dan punya hp berbasis android “Samsung galaxy young”. mulai dari sini lah penasaran saya dan rasa kecanduan itu timbul karna enak mengunakannya dan terlihat paling keren. *kayanya

Mungkin saya sebulan sekali gonta-ganti handphone, setiap temen saya punya smartphone model tertentu saya ingin sekali mencobanya. Karna dengan mencoba saya bisa mengetahui tentang smartphone.

cara yang akan saya tempuh untuk mendapatkanya bisa dibilang simple, saya jual hp saya dan beli hp yang saya inginkan. Hampir semua hp yang saya miliki bekas pemakaian orang.

Kenapa Hp bekas ? karna dibandingkan dengan yang baru harganya bisa turun setengahnya. Hehehe

Dari semua yang saya gunakan selama ini tidak ada kesan yang lebih bahkan banyak membuang waktu saya untuk menjadi hamba yang baik dan sadar akan diri saya bahkan lingkungan.

Sudah banyak artikel yang sudah saya baca untuk menjauhkan kecanduan saya terhadap smartphone dan tidak ada yang berhasil.

Setelah merenung saya menemukan bagaimana caranya dengan cara saya sendiri, karna saya yakin “kita yang punya masalah kita juga yang bisa memecahkannya”.


Cara yang pertama saya buat adalah menjual yang saya punya dan saya bertekad tidak akan membeli handphone kecuali saya punya uang untuk membeli Hp keluaran terbaru dari Apple. Simpel banget!

Alhamdulillah sudah 5 bulan hal ini berlalu dan saya ngak punya masalah dengan dunia palsu yang kadang menipu. Sekali-kali saya juga meminjam hp istri untuk berkomunikasi kepada keluarga dan upload quots lewat instagram untuk berbagi kebaikan.

Saya lebih memilik Telpon atau sms, mungkin zaman 2017 ini jarang ada yang mengunakan tlp/sms karna lebih memilik kuota dibandingkan pulsa.

Intinya mah aku baik-baik saja tanpa dia.

Bagaimana dengan kalian shob! Tentunya kalian punya pengalaman sendiri dengan benda kesayangan kalian itu.


11 comments:

  1. jenuh mas, jenuh dg kerjaan kantor saya *eh

    iya, kalau dipikir-pikir mending pakai hp yg model biasa aja ya. pake smartphone android tak pikir-pikir pengeluaran buat pulsa (kuota) mbludak gede banget. nah kalo hp biasa, buat telpon - sms paling cuma habis berapa rupiah aja ya, malah suka ada gratisan

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama mas, *ehh

      bener banget, semenjak ngak pegang pegang hp biaya bulanan saya lebih hemat. :)

      Delete
  2. Aku punya hape Karna dibelii ama boss Ku utk keperluan kerja. Pernah nyoba tanpa hape efeknya ngerjai sesuatu kayak solat ato bersih2 gatunda, Kalo ada hape ketunda terus garagara keasyikan scroll timeline. Hehehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. wihh bosnya baik banget, :)
      kapan yah bos aku bisa baik kaya itu -_-

      lebih baik sih kalau kita bisa memanfaatkan yang kita punya mba.

      Delete
  3. kalo hp lagi rusak, kayaknya itu saat paling menyenangkan.... lho...

    ReplyDelete
    Replies
    1. tepat sekali om Zayn, kalau hp jadul saya lagi kacau si boss ngak bakal telpon nanyain kerjaan kantor :) *sangatbahagia

      Delete
  4. Kok sama ya, akhir2 ini aku juga judeg banget ngeliatin smartphone, bahkan kadang ngerasa kena radiasi mata jadi gampamg capekk, tapi tangan gatel klo ga mbuka kepoin medsos wkwkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. jedeg apaan yee mba ? saya taunya gudeg :)

      makanya mba kalau maen hp jangan satu senti sama mata *eheh

      Delete
  5. wah jadi lagi gak pake smartphone nih? kadang saya juga mikir gini sih, pengin ngurangin ketergantungan sama smartphone, jadi gak isi paket data, kalo mau hubungin/komunikasi ya kayak jaman dulu: telp/sms. tapi kayaknya sulit, soalnya temen2 pasti ya gitu, cuma punya kuota, gak punya pulsa :')

    kunjungan balik. salam kenal! :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. awalnya saya juga gitu mas, takut putus hubungan sama temen-temen. tapi setelah difikir-fikir saya memang bisa komunikasi sama yang jauh dan terkadang lupa sama yang deket.

      salam kenal juga mas joga.

      Delete
  6. Awal punya hp ya bekas juga sih, ada yang ngasih, terus dapat hp kado ultah, ya gitu yang asli beli cuma sekali.

    ReplyDelete

Welcome di Blog AnakAbah
jangan lupa tinggalin komentar yaa.
karna komentar akan menambah semangat saya

pasti saya komen balik

Powered by Blogger.