isi halaman layangan - ANAK ABAH

layangan

Assalaamu'alaykum Shob!

Layangan!!, permainan menyenangkan penuh kenangan. Penuh persaingan ketat pemilik maupun pengejar.  Entah dari kapan permainan ini ada yang jelas sejak aye kecil nih maenan paling favorit di liburan sekolah.

Wal hasil, ketika masuk sekolah pun kulit hampir semua cowo pun sama kelingnya kecuali anak mamih yang maennya mobil-mobilan mahal di rumah yaa kan. *Ngaku lw shob!

Setelah lama aye mempermainkan yang namanya layangan akhirnya aye pun punya teknik tersendiri untuk tak terkalahkan. Yakni maen di rumah sendirian *yee. Bohong deng ini rahasia tapi jangan kasih tau siapa-siapa oke!.

(karena rahasia aye juga ngak bakal kasih tau)

Setelah berkembangan zaman, orang-orang di sosmed banyak yang posting enakan zaman dulu dari pada zaman sekarang karna yang namanya gadget. Padahal menurut survey aye yang posting kaya gitu orangnya malah terlalu banyak megang hp dan meles untuk bernostalgia gitu. *preet lah

Karna layangan itu maenan yang susah-susah-gampang. Tentu kita punya trik sendiri dalam menerbangkan layangan. Dari mulai di ulukin *bahasa jakartanya mah. Atau sendiri aja juga bisa kalau sudah ahli. *kaya aye

Dan tentunya setiap permainan pasti ada hal yang paling membuat kita jengkel bahkan mau kita tinggalin begitu saja. Tapi, karna seru terkadang kita pun ragu untuk meninggalkannya.

1. Kaga ada angin
Angin itu faktor pertama yang membuat layangan kita bisa terbang, bertempur lawan tetangga. Tanpanya bagaikan pilot tanpa keretanya. *wkwkwk. Manusia juga kaga kaga bersyukur, kaga ada angin protes kaga bisa naekin layangan. Dikasih angin gede malah kaga di terbangin takut kabur duluan layangannya.

2. Benangnya kusut
Kebayang kaga sih, ketika layangan kita sudah terbang indah terus benang kita kusut, kalau kita benerin takut layangannya miring-miring terus nyangkut atau didiemin dan tiba-tiba putus gitu aja. kan nyebelin.

3. Singit
Singit itu bahasa jakartanya, kalau di daerah laen ngak tau deh apa. Kondisi ini juga entah kenapa bisa terjadi. Tiba-tiba ngak ada yang nyuruh langsung miring-miring nikung gitu. Udah tau kalau di tikung itu rasanya sakit. Ehh dia malah nikung se enak nya aja.

4. Banyak musuh mengintai siap tempur
Memang kalau maen layangan tanpa musuh itu ibarat hidup tanpa dia, sepi gitu. Mungkin banyak dari kita seneng kalau ini terjadi tapi bagaimana kalau musuh lebih handal dan punya benang gelasan yang di berlapis-lapis.  

5. Duit habis
Setelah lama aye maen layangan, yang ini mungkin akan terjadi sama anak mamih yang minta uangnya sama papih nya. Terus di omelin karna minta duit terus, minta duitnya karna di beliin layangan terus, terus lw galau kaga di kasih duit, terus mau kabur dari rumah, terus terus mamih nangis biar lw kaga kabur. Terus di kasih duit dah!!

Tapi, bagi ane ini ngak berlaku karna, ane selalu berburu layangan yang tumbang di udara. Nguber kaga ada capenya. Seneng kalau dapetnya banyak terus di jual lagi. Hahahah

6. Saingannya bapak2
Ini dia yang paling buruk di bandingkan semuanya. Apalagi kalau di bapak ikut nguber layangan yang tumbang, aku sudah lemes batin duluan. *parah


Setelah aye tumbuh dewasa, aye pun sadar kalau orang dewasa pun mau mengulang masa lalu. Tapi yang aye heran sekarang adalah orang dewasa yang masih nguber layangan yang tumbang itu sangan-sangat mengecewakan, karna terlalu merusak kenangan anak-anak zaman sekarang.

Padahal memang anak zaman sekarang kurang punya kenangan karna kebanyakan maun HP di rumah, males dan gengsi keluar rumah. Padahal dengan keluar rumah seorang anak akan menemukan wawasan baru dan pengalaman yang tidak akan pernah tergantikan.

Oke lah, cukup aja. dan Bagaimana dengan kalian shob ?, pasti lebih seru kayanya.



No comments

Welcome di Blog AnakAbah
jangan lupa tinggalin komentar yaa.
karna komentar akan menambah semangat saya

pasti saya komen balik

Powered by Blogger.